Wanita Seperti Bola?

Ilustrasi

Lagi bengong mikirin rumah yang gak kunjung terbeli, tiba-tiba pikiran banting stir dengan tajamnya kearah wanita yang sedang berjalan dengan rambut panjang tergerai. Tinggi semampai, Bahenol dan Montok. Semua kayalan terisi tentang keindahan dibalik nama dan bentuk wanita terpampang liar di otak. Arrghhhh..

Eiitt.. udah ah ngayalnya..

Soalnya saat ngayal, tiba-tiba teringat kata temen saat asik ngobrol ngalor-ngidul di sebuah kafe di bilangan Jakarta Selatan. Katanya, “Perempuan itu seperti bola.”

Sambil makan otak berfikir, apa maksud dari kalimat yang dilontarkan? apakah wanita lincah? atau tak bisa diem? ataukah liar seperti bola liar? atauuuu…? pokoknya isinya atau semua.

Lantas dia melanjutkan “Saat umur 22-27 th, wanita seperti Sepak Bola, 1 bola yang diibaratkan sebagai wanita yang diperebutkan 22 lekaki.” maklum, umur 22 lagu lucu-lucunya tuh perempuan.

Beranjak memasuki usia 30, wanita seperti bola Volley. penggemarnya berkurang drastis, hanya tinggal 12 lelaki yang melindunginya agar tak terjatuh.

Memasuki usia 40 th, popularitas dan penggemarnya pun kian menghilang. Di usia ini, wanita tak ubahnya seperti bola sepak takraw. Hanya tinggal enam orang yang menjaganya agar tak terjatuh. Itupun dengan perlakukan yang kasar. Pakai kaki cuy neglindunginya..

Lantas bertambah ke Usia 45, wanita makin tak dilirik laki-laki. diusia 45, wanita seperti bola ping pong. Hanya dua orang yang menjaga dan memeganginya. itupun sambil di pukul sana pukul sini. Duuuhhhh kasiaan yahh..

Begitu usianya memasuki kepala 5 alias 50 th. wanita tak ubahnya seperti bola Golf. Hanya suami tercinta yang menjaga dan menyanjungnya. Tapi itupun saat wanita berada dekat suami, sang suami memukulnya dengan stik golf hingga terpental jauh. tuiiiiiiinnggggggg…… sampe gak keliatan tuh bola.

Sang suami mendekatkan dirinya lagi, tapi dalam sekejap sang wanita dihantam hingga terpental jauh lagi. Dan pada akhirnya sang wanita masuk ke lubang kecil. plukkk.. abieesssss..

Apa iya lelaki sekejam itu memperlakukan wanita? enggak kan?

About Go Jay
Motivator Diri Sendiri

5 Responses to Wanita Seperti Bola?

  1. zaqlutv says:

    tapi sadarkah kalo kita ini lahir dari perjuangan berat seorang wanita dengan taruhan nyawa?😉

  2. Gojay says:

    Iya Om,, terharu saat nemenin disamping bokin ngelahirin.. ngeliatin proses dari sedikit merasa mules sampai keluar sang buah hati…

  3. zaqlutv says:

    gw masi inget saat bini sambil melas dan wajah ga karuan bilang, “sakitnya cuma hari ini aja kan?” ya gw jawab iya karena ga tau mo jawab apa lagi..
    2 jam kemudian anak gw mengeluarkan tangisan pertama..
    alhamdulillah lumayan cepet, jam 10 pagi bukaan 2 saat periksa pertama karena ada pendarahaan, jam 3 sore lewat dikit keluar juga jagoan kecil gw.. walo dililit tali pusar 2 putaran..

  4. Go Jay says:

    Gw sempet nangis bro saat bokin gw bilang sakit bgt, gak tahan..

    dateng ke rs jam 8 pagi, tapi masih bukaan 1, jam 3 sore baru bukaan 3,, akhirnya dokter nyaranin induksi.. nah gara-gara induksi itu, bini gw nyaris nyerah.. bahkan ditengah-tengah dia nangis sambil nahan sakit, gw minta ke dokter agar operasi aja.. soalnye dia nahan sakit karena induksi dari jam 4 sore sampe jam 8 malem. dan itu baru bukan 4.

    alhamdulillah nyokap gw ngingetin baca surat Al Fil. sama surat Mariam, selang 15 menit kemudian suster ngecek ternyata udah bukaan 7, 10 menit kemudian bukaan 8..

    baru jam 8 malem, bokin gw dibawa ke ruang persalinan.. sambil megangin tangan dan ngasih support ke dia, alhamdulillah jagoan gw Nabil Aditya Ananta lahir dengan selamat tepat tanggal 17 Agustus 2008 jam 9.45 malam..

  5. zaqlutv says:

    hmmm lama juga ya, tapi skrg udah hampir 2 tahun donk, wah lagi seru2nya nih..
    jagoan gw Farhan Fauzi Wahyudi baru 4 bulan lebih 2 minggu.. ya baru 5 februari kemaren.. skrg bawaannya pengen plg cepet mulu🙂
    Alhamdulillah gw sangat bersyukur walo saat itu pas sampe klinik diperiksa leher anak gw kelilit tali pusar (ngapain dia yach waktu di dalam):mrgreen: padahal USG minggu sebelumnya gpp, malah kepala anak gw lom masuk ke lobang jalan keluar.. ya dikasi obat perangsang sih..
    waktu persalinan gw doank yang nemenin bini, ga bisa nangis bro, boro2 ketawa, senyum juga dipaksain demi bisa support bini. panik waktu bini sama dokternya disuru kencing ngga bisa, sebab uda ngga jelas rasa pengen kencing sama rasa sakitnya. Alhamdulillah prosesnya ngga lama. tergolong cepet kata dokter. kalo lama2 ga tau dah rasanya..
    kita juga kudu bersyukur bisa dampingin bini saat perasalinan, byk temen yang ngga liat aja sanggup waktu anaknya mo lahir.. kacian kacian kacian (upin mode on)
    waktu itu lsg kebayang nyokap gw dulu gimana yach dengan ke-5 anaknya? lom lagi bibi gw dengan ke-14 anak kandungnya.. wanita tangguh…
    keluarga gw keluarga kebesaran, maklum betawi, hehehee…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: