Review TVS Apache RTR 160 RD RG Part II : Handling, Performa dan Konsumsi BBM

Setela kemarin Rebornes sedikit mengulas tentang tampilan dan disain TVS Apache RTR 160 Dual Disk, sekarang giliran ngomongin masalah handling, performa dan tentu saja konsumsi bahan bakarnya.

Nyok kite mulai dari handlingnya duluan. Setelah selama lebih kurang semingguan jalan bareng ama jagoan dari India, aksen bicara jadi rada-rada kayak SanJay Dutt neh.. aca,, aca,, TVS yaa… betul.. betul.. betul..

Penasaran sama handling motor berbobot kosong 136 139 kg ini, langsung aje ane ajak muter-muter Jakarta, mulai dari Duren Tiga, Gatot Subroto, Senayan, Sudirman, Tanah Abang, Casablanka, Saharjo, Pancoran terus balik lagi ke Duren Tiga. Secara keseluruhan nih motor enak banget buat diajak ngebut dan meliuk-liuk diantara himpitan mobil.

Posisi duduk yang sedikit tersemat racing style, handling yang stabil dan getaran yang halus bikin pede untuk membejak gas RTR 160.

Cuma sedikit kendala adalah saat laju motor terhambat dan benar-benar berhenti karena macueett, pindah gear ke posisi N (Netral) rada-rada bikin kesel. Apalagi cuaca saat itu berasa nyengat banget. Matahari udah kaya ada diatas ubun-ubun. Ya, Butuh pengenalan karekter nih motor yang lumayan lama buat dapetin selah gimana caranya biar gampang ngoper gear ke posisi netral.

Tapi begitu ada selah sedikit buat si black Apache ini lewat, langsung aja melesat tampa ragu. Mesin yang disematkan pada TVS Apache RTR 160 ini sangat responsif. Hentakan tenaganya sangat terasa saat perpindahan gigi dari gear rendah ke tinggi. Sayangnya gak bisa nemuin kecepatan puncaknya, maklum Jakarta.

Penasaran dengan mesinnya yang telah mengusung Racing Throttle Response (RTR), Rebornes coba mengajak TVS Apache RTR 160 ini ke kawasan Bogor, Jawa Barat, melalui jalur Pd. Cabe – Parung – Bogor pada Minggu siang dan kembali melalui jalur yang sama pada esok harinya. Dimana melalui jalur ini, beragam kondisi jalan cukup tersedia, lurus, menikung, berlubang hingga bermacet ria.

Lupakan masalah kecepatan puncak lari motor ini, karena Rebornes juga agak sulit menemukan jalan yang benar-benar lengang dan aman untuk mengejar angka pada speedo meter digitalnya berhenti di angka tertinggi. Walhasil angka yang tercatat hanya 115 km/jam. Itu pun sedikit memaksakan jarak pengereman yang rada mepet dengan mobil di depan.

Perpaduan bobot kosong yang hanya 136 139 kg dengan mesin yang sangat responsive dan bertenaga, membuat Apache RTR 160 ini sangat menyenangkan diajak menari diantara himpitan mobil dan melesat lebih kencang saat kondisi jalan sedikit lancar.

Tak hanya itu, untuk bermanuver di jalan menikung, jagoan dari India ini tak mengecewakan. Dengan posisi duduk yang ergonomis dengan sedikit menyematkan racing style, motor ini sangat  stabil, nyaman dan menyenangkan untuk dikendarai.

Penasaran dengan keganasan mesin berkapasitas 160 cc 4 stroke berpendingin udara ini, angka yang keluar pada speedo meternya hanya mampu mencatatkan angka 115 km/jam saja. Itupun sedikit memaksakan jarak pengereman yang mepet dengan kendaraan didepan. Hal ini dilakukan karena sebelumnya Rebornes melakukan pengetesan kinerja rem motor ini. Hasilnya sangat memuaskan.

Eiitt.. entar duluu… Angka 115 km/jam bukanlah angka mati bro, karena sesungguhnya Apache RTR 160 ini masih bisa mencatat angka lebih tinggi lagi, lagi dan lagii (temen pernah nyoba jam 22.30 wib di Jl. Sudirman tembus sampe 130 kpj loh..). Namun apa daya kondisi jalan yang ramai memaksa untuk mengurungkan niat membejak TVS lebih kencang lagi.

Dari pengalaman jalan bareng nih Black Elegant, semper ngerasa berat buat mulangin ke Ibu Mieke (*mau gaya..? beli sendirii doong… Minjem jargon tetangga sebelah).  Motor ini bisa dikatakan mampu mengikuti karakter dan keinginan pengandara. Saat ingin diajak menikmati setiap kilometer perjalan dengan kondisi santai, TVS Apache RTR 160 menjadi sangat bersahabat.

Namun saat diajak bermain-main dengan kecepatan, motor berlambang kuda yang sedang berlari ini kian menunjukan keliaran mesinnya. Tenaga mesin dengan lima percepatan ini diklaim TVS mampu memuntahkan tenaga hingga 15.2 bhp pada 8.500 rpm dengan torsi maksimum mencapai 13.1 Nm pada 6.000 rpm.

Jadi, pengendara tak perlu waktu lama untuk mengenal karekter motor ini, justeru motor sport India ini yang akan menyesuaikan karakter dan keinginan pengendara *tak kenal maka tak sayang. Untuk berjalan santai bisa, kencang pun diladeninya.

*mengulang paragraf sebelumnya… Hanya saja butuh pengenalan lebih jauh saat memindahkan transmisi ke posisi N atau netral, karena sedikit terasa sulit dan sedikit mengganggu terutama saat terjebak macet. Namun setelah seharian bersama Apache RTR 160, hal itu bukan lagi menjadi kendala.

Disektor pengereman, motor ini telah dilengkapi dengan rem cakram pada roda depan dan belakang. Daya cengkram yang kuat mampu memberikan keyakinan dan rasa aman saat melakukan pengereman.

Lantas bagaimana dengan suspensi nya? Pabrikan India ini bolehlah diacungi dua jempol dalam mendisain motor sport berkubikasi 159,7 cc ini. Untuk mendukung kekuatan mesin yang tangguh berpadu dengan disain yang stylish dan sporti, segi keamanan dan kenyamanan pangendara tak terlewatkan.

Menempuh jalur gravel dan berlubang, kinerja suspensinya mampu memberikan kenyamanan yang maksimal. Dengan pengaplikasian suspensi Teleskopik  105 mm untuk depan dan suspensi Monotube Inverted Gas (MIG) pada bagian belakang, guncangan akibat lubang jalanan mampu diredam dengan baik hingga kenyamanan sangat terasa termasuk untuk penumpang belakang.

Hanya saja kalau naik sendiri alias tampa boncenger, sok belakangnya terasa sedikit menyisakan ajrut-ajrutannya meski sudah berada dijalur yang mulus untuk beberapa detik. Tapi itu gak terlalu masalah kok.. justru asyikk kayak lagi *^&^%$*^ dengan posisi $*&^#%$%^.. (hussshhh.. jangan mikir macem-macem yahh..)

Selain itu, ada sedikit gangguan bunyi dari sok depan saat kembali ke posisi normal setelah melahap jalan berlubang atau gundukan jalan. (pletak..pletak.. lebih kurang seperti itu bunyinya).

Untuk motor sport sekelas TVS Apache RTR 160 ini bisa dibilang sangat efisien dalam mengkonsumsi bahan bakar. Dari hasil penghitungan manual selama review dilakukan, tercatat jarak tempuh sekitar 289 km dengan kondisi jalan yang bervariasi, konsumsi bbm nya lebih kurang sebanyak 6 liter. Itu berati, RTR 160 ini hanya membutuhkan 1 liter bensin untuk 48,1 km. (maaf yah nggak nyantumin foto odo meternya.. saking enaknya duduk diatas RTR, jadi lupa buat bikin barbuk).

Hasil penghitungan konsumsi bbm ini sesungguhnya tidak mutlak, karena karakter dan cara berkendara serta kondisi jalan juga sangat menentukan boros atau tidaknya motor ini.

Sedikit keluhan muncul dari pengendara dengan bentangan telapak tangan dan jari yang kecil, karena dirinya merasa sedikit kesulitan manahan tuas kopling dan rem tangan yang jaraknya lumayan lebar dari hand grip. Hingga terkadang terasa sedikit melelahkan saat berada dikemacetan.

Satu hal lagi, pengaplikasian ban dengan kompon keras membuat motor ini terkadang sedikit kehilangan traksi dengan permukaan jalan yang basah. Jantung sempet dibuat berhenti sebentar ama RTR 160 saat melewati perum Arco dan menikung ke arah Bogor, ban belakang sedikit bergeser kearah kanan kayak oversteer. (Mungkin karena ban baru kali yah.. jadi masih rada licin. soalnya temen ada yang bilang, setelah pemakaian diatas 3 bulan ban nya dah enggak licin lagi..)

Namun pada permukaan aspal yang kering, bannya mampu bekerja maksimal.

Secara keseluruhan, TVS Apache RTR 160 ini sangat layak dimasukan kedalam daftar motor sport yang akan Anda boyong ke garasi rumah.

Foto nyusul yah.., mau sholat Jum’at dulu….

About Go Jay
Motivator Diri Sendiri

12 Responses to Review TVS Apache RTR 160 RD RG Part II : Handling, Performa dan Konsumsi BBM

  1. zaqlutv says:

    Sempet2nya sblm Jumatan upload artikel, pantesan ga pake gambar:mrgreen:
    untuk false netral akalin dengan kerasin setelan kabel kopling, malah kalo keras tarikan saat pindah gigi makyussss…
    untuk ban emang kurang cocok untuk aspal basah..
    untuk topspeed untuk aye cuma bisa 110 kmph lewat dikit, soale bobot motor udah 139kg (136kg itu apache versi rem tromol tanpa airscope di tangki) ditambah aye sendiri 82kg😀 dan laptop ibm t42 yg beratnya 3 kiloan, jadi susah nyari topspeed tinggi..
    dari segala kekurangan dan kelebihan, motor ini layak kok dijadikan temen di jalanan..
    *DP 3,5jt, angsuran kurang lebih 1,5jt perbulan untuk cicilan 1thn – ban bekas siram pake solar…:mrgreen:

  2. Go Jay says:

    Wahh.. hebat juga tuh si redmacho ngangkat beban yang lumayan sangat berat…

    Iya, salah ukuran berat.,. thanks udah diingitkan..

    Btw, ente ngasih tau apa nawarin paket kredit TVS bro? hehehe

  3. zaqlutv says:

    “……………..Foto nyusul yah.., mau sholat Jum’at dulu……….”

    mana fotonya Gan? narsih dikit donk…

  4. Go Jay says:

    Abis sholat Jum’at kan panjang, bisa jam 2, jam 3 atau mungkin jam 12 malam… hehehe..

    sabar mas bro.. ini lagi diselipin foto-fotonya..
    sabar yah, sabar yah, sabar yahh..😀

  5. juki says:

    kok ga ada yang lagi ngerem jinjit pake ban depan doank.. freestyler gitu..:mrgreen:
    komsumsi bbm gimana Gan?

  6. Gojay says:

    Mas Bro Juki : dari hitungan kasar, tercatat 48,1 km per liternya..

    kalo stopie gak kepikiran bro.. lupa.. next deh kalo ada kesempatan lagi…

    btw, thanks yah dah mampir.

  7. blognyamitra says:

    ane blom pernah nyobain nih motor, apache rtr 160 vs pulsar 180 kira2 unggul mana ??? dari segi handling, performa ama bbm.

  8. Go Jay says:

    Ane juga belum sempet komparasi secara total.. jadi belum bisa tau perbandinganya bro..

  9. suparlan120990 says:

    saya sih udah pernah coba ma p180/200,
    untuk handling awal apache menang dari ke2nya….
    untuk kecepatan atas saya hanya pernah coba vs p180, alhasil p180 di belakang ketinggal,walaupun ga terlalu jauh tertinggal (tapi gimana ridernya jg sih)
    tapi klo adu putaran atas sama p200 sih belum, kayanya dari cc p200 bkal menang. soalnya p180 pun tertinggal ga terlalu jauh, mungkin beda selisih 3-5kmh…..

    ya tp jangan kecil hati, apache bentar lagi kluar yg 180, di india sono apache 180 saingannya p220, so p200 ya ketinggal tentunya…
    untuk pengapian saya belum tau persis buat bajaj. tapi denger2 sih pake CDI, nah klo apache pake TCI sama seperti yg dipakai vixi,tunder125,ninja250R…..

    komen saya ini sebener2nya dan tidak ada niat untuk menjatuhkan satu sama lain…

  10. rizal says:

    paling 5 bulan pake udah mogok. . .

  11. Hendrik Oye says:

    Ane pake apache 160 udh 4 bulanan, n sjauh ini asyik banget gan. tiap minggu ane nmpuh prjalann kurang lebih 100 km antara Jember – Banyuwangi ya treknya sih…lengkap banget,mulai mulus lurus,tikungan,tnjakan ada smua. n ane prnah bwa tuh motor smpe 125 km/h. n ane brusan ganti karburator bawaanya ama pnya ninja 2 Tak,dri tarikanya sih,tambah liar banget gan coz aslinya masih pke karburator tipe vacum. untuk yop speed,nnti ane cba.hehe…

  12. hey, i hope you don’t mind me using one of your picture on my blog post. i’ve included the link to your post. check out: http://starsfromheavens.wordpress.com/2012/08/17/seasonal-speedy-riders-emerge-in-jakarta/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: