Pedang Kecil Yang Sakti

Sebelumnya gw mau cerita dikit tentang diri gw (terserah lo pada mau baca atau enggak gw tetep cerita). Gw lahir sebagai seorang cowok (Alhamdulillah barusan ngecek di toilet masih cowok) dari keluarga 3S alias Sangat Sederhana Sekali (emangnya rumah aja yang ade tipe SSS). Maklum ortu gw gak punya pendidikan tinggi, cuma sampe esempe, itupun lulusnya dikatrol. Apaan tuh dikatrol? Yah macam ditimba gitudeh. Kayak sumur jaman dulu tuh yang belon ada pompa listriknya.

FYI ajah nih, Biar kata Papah gw cuma lulusan smp, tapi kerjanya di Hotel Horison Ancol cuyy, jadi juru masak hotel. Keren gak tuhh..?

Gw asli Jakarta, putra Betawi tulen yang dilahirkan Mamah tercinta (biar kate orang susah, manggil ortu harus istimewa doong) di atas bale bambu buatan almarhum engkong (baca: kake) gw tahun duluuuu bangeett sebelum gw nongol.

Eh iye, ngomong-ngomong masalah Betawi, itu ada kepanjangannya loh, (Berani Tapi tetap Wibawa) saeek gak tuuuh…!?! Eh tapi bukan Betawi yang itu yahh,,, Betawi gw ini beda, modern dan cinta Damai anak Pak RT yang kemaren baru ulang tahun ke 18. Hehehe..

Gw dilahirin dari rahim Mamah tercinta tepat 5 hari sebelum hari kasih sayang, kalo bahasa bulenye Valentine Day, 9 Februari. Papah dan Mamah gw emang pinter ngatur waktu kehamilan sehingga tanggal lahir gw berada di waktu yang berdekatan dengan hari kasih sayang, jadi pas hari kasih sayang mereka bisa bermesraan tampa terganggu beban berat karena masih ada gw di dalem perutnya… hehehe.. enggak percaya? Terseraaahhh.. lagian percaya ama gw musrik tauu.. Percaya tuh ama Tuhan.

Kalo dari tahun china, gw lahir dengan shio ayam atau bahasa kerennye Rooster. Lo tau kan watak ayam kayak gimana? Pekerja keras, susah dibilangin, suka ngacak-ngacak tanah kalo lagi cari makan dan suka (maaf) berak sembarangan. Jadi sering banget bikin emosi. Yah begitu juga gw, sering banget bikin emosi Mamah dan Papah gw.

Waktu gw berumur 5 atau 6 tahun (gak tau deh pastinya, yang pasti waktu itu gw belum sekolah SD), gw sering banget diomelin Mamah Papah gw. Macem-macem penyebabnya susah kalau mau disebutin satu-satu, bisa 3 hari 3 malem gak tidur nyeritainnya. Tapi ada beberapa yang gw inget sampe sekarang.

Motong Pelepah Pisang Tetangga

Namenye anak kecil ber-shio ayam yang cekrek (gak bisa diem) dan gak bisa dibilangin, gw demen banget bereksperimen dengan barang-barang yang gw pegang. Kalo lo sering main di rel kereta api, lo pasti sering liat atau barang kali elo sindiri naro koin atau paku di atas rel kereta api biar dilendes kereta jadi gepeng. Untuk koin yang kelindes keretanya pas, hasilnyan akan bagus, gepengnya rata dan itu gw jadiin kalung. Tinggal bolongin dikit ujungnya dan tambahin benang sol sepatu warna coklat kayak tembaga. Maklum, orang susah gak bisa beli aksesoris yang bagus. Jadi pake kalung dari koin lindesan kereta ajah. Bukanya gaya, malah yang ada dada gw pada baret kena ujung koin yang tajem. Tapi tetep aja gw pake.. Mau begaya cuuyyy…

Nah kalau paku lain lagi fungsinya. Gw pernah naro paku yang lumayan gede, segede cacing tanah yang paling gede lahh.. Awalnya gw gak tau bakal jadi kayak gimana tuh paku nantinya, pokoknya gw taro aja sebagai eksperimen gw. Pas kereta udah lewat gw cari deh tuh paku kemana mentalnya. Pas ketemu gw langsung terkesima dengan mulut menganga sambil bilang “Waaaaaa….!!!” Bentuknya keren, kayak pedang… Cuma ukurannya yang ini kecil.

Sambil menuju pulang dengan membawa kebanggaan sebuah hasil eksperimen yang luar biasa (dulu bagi gw itu luar biasa, padahal itu bahaya banget. Selain bisa ketabrak kereta, juga bahayain orang lain kalau-kalau keretanya keluar jalur karena ngelindes paku gede. Tapi itulah Ayam, gak tau bahaya, sudah dibilangin tetep aja ngeyel), gw nyanyi-nyanyi kecil. Kalo gak salah gw plesetin lagunya bintang kecil jadi pedang kecil.

Pedang kecill, yang keren dan indah. Amat kecil di banding aslinya. Aku ingin mengasah ujungnya. Biar tajam setajam pedang benernya.” Hahaha koplakk yaahh..?

Begitu sampe rumah langsung gw cari batu asahan punya Papah gw yang biasa dipake buat ngasah pisau dapur. Ujung dan sisi kiri – kanannya gw asah sampe tajam. Ngasahnya pake gaya macam empu gandring mengasah keris, lohh. Abis digosok bulak-balik di batu asahan, gw memandangnya dengan pandangan menusuk tajam seolah tuh paku ada penghuninya macam keris empu gandring. Pokoknya gw menghayati banget deh saat ngasah dan mandang tuh pedang kecil.

Pas gw rasa cukup tajam, gw bawa main pedang kecil itu. Karena gw sering nonton pelem (baca : film) ninja, pedang kecilnya gw lempar-lempar dengan gaya khas ninja dengan harapan pedang kecilnya nancap di batang pohon sawo yang guede banget. Karena batang pohonnya keras, tuh paku malah mental gak karuan dan sampe-sampe hampir mengenai kepala gw. Dengan anehnya gw bilang dengan gaya orang yang ketakutan, “wahh, sang pedang marahh… Maafkan hamba tuan pedang, hamba tidak sengaja. Hamba akan menjaga tuan,” hahahaa.. Harusnya tuh pedang kecil yang jagain gw dari musibah, malah gw yang jagain die. Yah, namanya juga bocah…

Karena pohon sawo gak bisa gw tembus pake pedang kecil, akhirnya gw nemu anak pohon pisang. Tuh pohon pisang satu-satunya yang ditanem pemilik tanah (namanya H.Aswami) di tanah kosong yang biasa gw pake buat main gundu (baca: kelereng), sepeda, galasin, dampu dan debruk dan mainan tradisional lainnya (sekarang mainan tradisional itu sudah terlupakan.. *Nagis sesegukan).

Karena pohon sawo gak mampu ditembus si pedang kecil, gw tinggalin aja tuh pohon sawo. Sambil jalan dan memandangi pedang kecil, gw berhenti di deket pohon pisang yang tingginya sekitar 1.5 meter, terus gw nyender begaya Lupus gitu. Tiba-tiba gw merasa bahu gw dingin kayak kena air. Dan bener aja, baju bagian lengan kanan gw basah kena air batang pisang yang keluar dari batangnya karena gw sendirin. “yaahhh basahhh..!!” Abis bilang “yah basah” dengan nada kesal, langsung aja gw tusuk tuh pohon pisang pake pedang kecil. “huppps… ciaaatttttt…. Mati kau pohon pisaaaaang…”

Abis gw tusuk-tusuk tuh batang pisang, gw coba lagi gaya ninja melempar senjatanya. Karana batang pisang yang lebih lembek dari pohon sawo, gw yakin akan mudah menembusnya dengan pedang kecil. Dan bener aja, langsung nacep dalem banget dan gw langsung bersorak sorai gembira menyambut keberhasilan itu.

Pohon pisang itu-pun harus menerima hujaman berkali-kali senjata pedang kecil si ninja. Tapi gak selalu mulus usaha yang gw lakukan, sesekali tuh pedang kecil meleset ke samping dan terpental jauh. Lama-lama gw merasa capek juga, akhirnya gw sudahin aja pembantaian pohon pisangnya.

Setelah cape membantai pohon pisang dengan serangkaian tusukan pedang kecil, gw berdiri di bawah daunnya yang lumayan besar. Sambil iseng gw lompat dan menyabetkan pedang kecil itu ke batang/pelepah daun pisangnya dan batangnya pun robek kena sabetan pedang kecil gw. Tapi tuh daun pisang gak sampe jatuh, masih tetep melambai-lambai tertiup angin. Tapi ulah gw gak berenti sampai di situ. Hanya dengan tiga kali sabetan pedang kecil, batang daun pisang itu pun patah dan menggelayut hinggu ujunggnya nyaris menyentuh tanah. Saking puasnya dengan hasil eksperimen gw itu, sekalian aja semua daunnya gw sabet-sabetin pake pedang kecil sampe semuanya patah dan menggelayut. Kebayangkan kalau daun pisang pada patah di pangkalnya, sudah pasti jelek kayak orang gak pernah keramas dan gak pernah nyisir rambut,,,

Usai membantai pohon pisang, gw pulang dengan semangat kemenangan yang menggebu-bebu. Jarak dari pohon pisang ke rumah gw emang gak jauh, sekitar  50-70 metaran lah.. Sampe rumah langsung gw bersihkan kaki, cuci tangan dan muka, terus tidur di atas ranjang tingkat dari besi yang kalau gw gerak tuh ranjang bunyii, ngeeekkkk.. ngeekkkkk

Setelah bobo siang sekitar 2 jam, sorenya gw bangun.. Baru juga selangkah keluar kamar, tiba-tibar *Pletaaakkkk.. *Pletaaakkkk… dan gw pun teriak kesakitan sambil nagissss. Lo tau apa yang terjadi? Persis pergelangan tangan gw digebuk pake batang sapu ijuk sama Bokap gw. Gw gak tau alesan Papah mukul gw sekeras itu.. Tapi setelah dia merasa gak tega liat gw nagis sambil nahan sakit dia hentikan serangan yang membabi buta sambil bilang “Mau ngerusak pohon pisang orang lagi..? haa..? mauuu diketok lagi pake sapu..?

Beeuhhh.. Rupanya yang punya pohon pisang marah dan ngadu sama Papah gw kalo gw abis ngebantai anak pohon pisangnya… Ya… Ternyata tuh pedang kecil memang sakti. Gw berbuat kejahatan dengan pedang itu dan gw langsung menerima balasannya hari itu juga.. Tangan gw bengkak kena gebukan batang sapu ijuk.. Apess dehh gw..

Gak lagi-lagi deh motongin daun pisang punya orang..

About Go Jay
Motivator Diri Sendiri

4 Responses to Pedang Kecil Yang Sakti

  1. vanz21fashion says:

    wahahahahaha.. hadeeeuuuh.. tapi kelakuan bocah ya ada2 aje.. :p jaman gw masi ngerasain tu maen2 gundu segala macem (biar kata lahir di kota). anak jaman sekarang si masi SD kelas satu aja maennya udah iPad.. payah..

    • Go Jay says:

      Hahahaa.. Iya.. Anak-anak sekarang gak ngerasain lagi gimana serunya bersosialisasi dengan permainan rakyat, macam Dampu, Galasin, Gambaran dan masih banyak lagi…

  2. ardiantoyugo says:

    wkwkwk… persis seperti saya dulu… nakal… ::mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: