Sponsori Pebalap Indonesia Go Internasional, Cuma Rp 10 Ribu Perak, Bro..

Rp 10.000Sebenarnya rada miris juga baca berita tentang Doni Tata yang sedang menunggu datangnya orang/brand/perusahaan yang mau jadi sponsornya untuk kembali berkiprah ke Moto2. Itu artinya ada pebalap Indonesia yang memang sangat-sangat ingin berlaga di sana untuk membuktikan bahwa Indonesia Bisa.

Entah alasan apa tak ada yang mau sponsori Doni mentas lagi di Moto2. Apakah performa Doni kurang ciamik atau alasan financial karena biaya ke balapan prototype itu emang mahal bangeudd.

Melihat kasus Doni di balik masalah sponsorship, ataupun masalah biaya pembibitan pebalap muda Indonesia biar bisa mentas di kancah balap dunia, ane jadi berandai-andai dan sepertinya masuk akal dan sangat masuk akal. Cukup dengan Rp 10 ribu perak saja, maka pebalap Indonesia sudah bisa mentas di ajang balap internasional. Atau dengan Rp 10 rebu perak, Indonesia akan punya sekolah balap sekelas VR|46 Riders Academy.

Ahhh, mas bro Gojay ini ngelindur yahh..? Bijimana cara, dengan 10 rebu perak bisa biayai semua-muanya..? Mandi sanaaa..🙂

Jadi begini Bro en Sis… Sekarang ini Indonesia jualan motornya seabrek-abrek. Bahkan boleh dibilang jadi tulang punggung jualan motor merek Jepang. Bayangin broo, cuma Indonesia yang bisa jual motor sampai 6-7 juta unit setahun. Tahun 2014 ini diprediksi akan lebih banyak lagi. Nah… Dari mereka semua itu, Indonesia bisa dapat dana Rp 60-70 miliar setahun untuk membantu pembiayaan pebalap Indonesia ke kancah Internasional atau sebagai biaya pengembangan mental, skill dan karakter pebalap Indonesia.

Bahhh.. Makin gak jelas nih bro Gojayy.. Mana mau mereka ngeluarin dana sebanyak itu..? Mending buat ngidupin bisnis mereka daripada buat bantuin industri balap Indonesia.

Hehehee.. Jadi begini mas Bro en mba Sis… Jika pabrikan motor yang ada di Indonesia disuruh patungan buat ngeluarin duit Rp 60-70 miliar setahun, pasti ogahh dan pasti yang punya ide dibilang gila, dimusuhin dunia akhirat. Bener ora son..? Tapi kalau mereka diminta menyisihkan keuntungan jualan per unit Rp 10 rebu perak aajaahhh…? Rasanya nggak terlalu berat kan..? Atau kalau Rp 10 rebu masih dinilai terlalu besar, yaudeh Rp 5 rebu perak per unit dehh. Yang Rp 5 rebu peraknya lagi dikenakan ke konsumen. Apa susahnya buat konsumen ngeluarin duit tambahan Rp 5.000 setiap beli 1 unit motor..? Ringan kaan..? Rokok yang Rp 10.000 – 15.000 aja dibeli apalagi cuma Rp 5000. Ecessss laahhh. Asaal pengelolaannya tepat sasaran… Nggak dikentit.

Naaahhh, dari Rp 10 rebu perak hasil patungan produsen motor dan konsumen, bisa didapat angka Rp 60 – 70-an miliar. Coba bro en sis kalikan uang itu dengan jumlah motor yang terjual di Indonesia.? 10.000 x 7.000.000 hasilnya sama dengan 7 berbuntut 10 biji angka 0 (nol) alias 70.000.000.000 alias 70 miliar. Dahsyaat kaan…?

Bisa apa aja tuh dengan dana Rp 70 miliar..? Ente pikirin degghhh.. Muahahaaa. Mau bikin sirkuit sekelas Yas Marina..? Mau manggil Valentino Rossi jadi mentor atau bahkan jadi pelatih pebalap Indonesia.? Bisaaa.. Bisa bangeett. Dana balap Indonesia ada 70-an miliar setahun.. Kayak bangeet daahh..

Eh iyaa, itu baru dari pabrikan motor aja loh, belum dari komponen pendukung macam ban, pelek, suspensi dan buanyak lagi..

Gimana menurut bro en sis soal mimpi dan khayalan ane..?

 

 

 

 

About Go Jay
Motivator Diri Sendiri

2 Responses to Sponsori Pebalap Indonesia Go Internasional, Cuma Rp 10 Ribu Perak, Bro..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: