Setahun gw jadi Mualaf

Ar-rahman (1) ‘Allamal quraan (2) Khalaqa-insaan (3) ‘Allamahul bayaan (4)………

Dari meja kerja gw terdengar suara orang membaca Surah Ar Rahman. Gw tahu, suara itu dari chanel Youtube atau play list di laptop seseorang. Karena di kantor gw nggak ada cowok yang punya suara semerdu itu.

Konsentrasi gw saat bikin presentasi untuk materi meeting pun terpecah. Jari-jari gw pun akhirnya meninggalkan key board.

Gw sandarkan badan gw di kursi dengan posisi wajah menghadap ke langit-langir kantor. Jari jemari yang saling bersilangan bertemu menjadi satu menopang berat kepala gw yang mulai berasa cenat-cenut. Suara orang ngaji itu semakin jelas dan gw semakin menikmatinya.

Di pertengahan lantuman surat itu gw meliat jam tangan, “Ahh, sudah hampir jam 10 malam. Pantas mata gw mulai berasa sepet dan kepala mulai berat,” gumam gw dalam hati. Lalu gw bangkit dari kursi dan mencari sumber suara orang mengaji itu. Saat itu hanya tinggal tiga orang cowok yang belum meninggalkan kantor, Hendra, Dennis dan gw.

Meja kerja Hendra dan Dennis bersebelahan. Hanya dipisahkan sebilah papan yang dipenuhi dengan kertas ‘post it’. Saat gw menghampiri mereka, Dennis sedang memejamkan mata, dia begitu meresapi makna yang terkandung dalam surah Ar Rahman.

Bersamaan berakhirnya surat yang berarti “Yang Maha Pemurah” itu Dennis pun berucap. “29 September nanti, tepat setahun gw jadi mualaf,” ucap Dennis spontan.

“Hahh… Lo mualaf..? Serius lo.?” tanya gw seolah nggak percaya.

“Iye gw mualaf. kenapa? nggak percaya.?” balas Dennis.

“Gw kire elo Islam dari kecil.”

“Iya gw Islam dari kecil, dan keluarga gw juga Islam semua.”

Nah looh.. Makin nggak jelas nih omongan Dennis. Ngaku mualaf tapi dari kecil dia sudah beragama Islam dan semua keluarganya juga beragama Islam. Gw yang penasaran terus mencecar pertanyaan soal pernyataannya tadi.

Saat dia ngomong sebagai mualaf, sebenarnya gw sedikit percaya. Lantaran dia rajin bener sholatnya. Saat adzan dari toa masjid terdengar, doi langsung ninggalin meja kerja dan bergegas ke musholah. Bahkan smartphone nya pun diseting reminder waktu sholat. Jadi saat jam sudah masuk waktu sholat, itu smartphon langsung bunyi suara adzan. Hal itu yang bikin gw percaya kalau dia mualaf. Soalnya dari beberapa mualaf yang gw temui, mereka akan lebih mendalami Agama Islam ketimbang temen-temen gw yang sudah Islam sejak kecil.

Dengan nada penasara, gw tanga ke Dennis lagi. “Lo seriusan mualaf.? Emang agama lo sebelumnya apaan? Terus kenapa lo masuk Islam?

“Ahh, pertanyaan lo banyak bener dah kayak wartawan aje, lo.”

“Yah, gw tuh suka dengan kisah perjalanan spiritual seseorang. Orang-orang mualaf yang gw temuin selalu punya kisah menarik saat dia menemukan agama yang membuatnya merasa damai, tenang, bahagia. Biasanya ada alasan tertentu seseorang pindah agama, dan proses mendapat hidayah sampai orang itu benar-benar yakin pindah keyakinan ke agama Islam, jadi sesuatu yang menarik buat gw. Bisa memupuk keisalaman dan keimanan gw,” timpal gw biar dia mau menceritakan alasan pindah agama.

“Jadi gini. Gw itu udah islam dari kecil. Keluarga gw juga semuanya Islam,” jawabnya enteng.

Laah, dia jawab gitu lagi, makin puyeng lah gw. “Maksud lo gimana sih..? Lo bilang lo mualaf, tapi lo udah Islam dari kecil. Keluarga lo Islam semua. Ahh gak jelas lo…” balas ku dengan nada mencibir.

“Gini bro.. Lo semua dengerin baik-baik yah. Gw akan cerita dari awal,” ujarnya. Dan gw pun  mulai atur posisi biar dengerin kisahnya sambil duduk santai.

“Gw dari kecil memang sudah Islam karena keluarga gw Islam. Tapi sudah berpuluh tahun, gw nggak pernah sholat apalagi ngaji,” kenangnya, mengawali cerita spiritualnya.

“Selama hidup, gw jauh dari Allah. Jerjaan gw maksiat, senang-senang, mabuk dan segala yang gw kerjaain nggak pernah menyebut nama Allah.”

“Saat itu hidup gw begitu bebas tapo hati gw sebenarnya berasa terkekang. Nggak tau kenapa. Pokoknya ada rasa yang aneh lah di hati gw.”

“Hingga suatu ketika, gw terkena imbas razia narkoba. Padahal gw ganggak tau apa-apa. Gw cuma kebawa aja dalam razia itu, padahal gw nggak bersalah.”

“Setelah tiga hari dipenjara, gw dibebasin karena terbukti emang nggak bersalah. Tapi walau tiga hari, rasanya nggak enak banget, beneran dahh.”

“Saat dipenjara, gw cuma bisa mereng, lemes, nyesel, bingung, pokoknya hati ama pikiran gw campur aduk kayak galau kronis gitu lahh.”

“Saat gw lagi galau-galaunya. Gw denger suara adzan dari balik dinding penjara. Nggak tau kenapa, adzan itu baru terdengar setelah gw udah 2 hari dipenjara. Saat gw denger adzan, gw langsung sholat.”

“Di situ nggak ada air. Gw tayamum aja, itupun cuma nempelin tangan di tembok terus usap muka sama tangan. Meski gw nggak tau bacaannya, yang penting gw yakin Allah maha tau kalau itu gw lakukan untuk sholat.”

“Sholat pun gw nggak tau bacaannya apaan. Cuma Al Fatihah yang gw bisa.”

“Dan sejak saat itu, gw mulai mendekatkan diri gw pada Allah. Sering dengerin Al Quran dan berusaha nggak ninggalin sholat. Gw inget saat itu tanggal 29 September. Dan sejak saat itu gw menganggap diri gw baru jadi mualaf. Karena baru saat itu gw melaksanakan sholat dengan perasaan yang nggak gw dapetin di aktivitas lain.”

“Alhamdulillah gw dipenjara. Gw ikhlas. Gw tau Allah sayang ama gw sampe-sampe gw dipenjara. Kalau nggak dipenjara, nggak tau deh sekarang kehidupan gw kayak gimana.”

“Setelah gw sering dengerin Al Quran dan belajar ngaji, akhirnya gw menemukan surat yang isinya menurut gw luar biasa banget. Yang pertama Surat Ar Rahman dan Yasin. Tapi yang bikin gw nangis, kalau baca surat Ar Rahman.”

“Ada 31 kali bacaan Fa-biayyi alaa’i Rabbi kuma tukadzdzi ban yang artinya Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?.. Nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan.. Kalimat itu begitu menusuk hati gw. Gw udah dikasih nikmat yang begitu banyak, udara gratis, mata, tangan dan banyak banget dah, tapi gw nggak pernah bersyukur.”

“Makanya pas gw baca arti surat ini [Ar Rahman] gw nyesel banget.. Dan gw suka banget sama surat ini.”

“Ahh, udah ahhh.. Ngapa jadi kayak orang ceramah gini,” bentaknya sambil memberekan laptop bersiap untuk pulang..

About Go Jay
Motivator Diri Sendiri

8 Responses to Setahun gw jadi Mualaf

  1. ipanase says:

    Alhamdulillah😀

  2. arie says:

    gw kira ente yang mualaf…
    Tapi bener semua tu bro, kita kudu pinter bersyukur..

    resep dah bacanya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: